Erti Hidup

Soalan yang agak cliche, “what is the meaning of life?”. Sedikit sebanyak kita akan jumpa orang yang cakap dunia ni sia-sia, ada yang cakap untuk bercucuk tanam, ada juga cakap untuk bersuka-ria. Okay lah tak kisah lah awok nak fikir macam mana, tapi satu perkara yang pasti adalah kematian. So dari situ kita cakap kita tak boleh lah bersuka ria sangat sampai tak ingat akhirat. Maka sekarang ni kita cakap beramal tu default setting. Semua orang akan beramal ikut kemampuan dalam hidup dia.

Nak hidup pula kita kena makan. Kalau kita dapat makan free hari-hari takpa lah tak payah kerja (takde lah tak apa sangat sebab kalau tak kerja nanti hidup tak produktif, baik takyah hidup). Katakanlah semua makanan tu tak free (which memang tak free pun), maka kita kenalah berusaha untuk dapatkan makanan tu. Kalau ikut zaman dulu mungkin bercucuk tanam, menternak, berdagang etc. Sekarang ni kalau nak makan kenalah guna duit. Maka kita tutup majlis kali ni dengan temanya “hidup ini untuk makan”.

sswf-nasilemak
Erti kehidupan.

Tak juga. Makan itu untuk kelangsungan hidup je. Supaya untuk hari itu kita ada tenaga, dan supaya esok kita boleh teruskan hidup. Maka persoalan sebenarnya, apa yang kita nak buat dalam hidup? Ada yang memberi ceramah agama supaya saham amalan pendengar ceramah tu dapat juga dibawa ke akhirat nanti. Ada yang jual makanan supaya orang lain pub boleh makan. Ada yang hidup untuk mengembara serata dunia. Tak kurang ramai juga yang masih belum tahu apa dia nak buat dalam hidup. Kalau tak tahu tu kenalah banyakkan membaca dan cuba lah perkara yang kita tak pernah buat. Satu masa nanti jumpa lah minat tu di mana.

Membaca tu penting sebab biasanya kita akan didedahkan dengan cara pandang penulis itu sendiri. Mereka yang menulis ni bukan suka-suka je menulis. Biasanya ada lah mesej yang nak disampaikan. Dari penulisan Ustaz Hasrizal dalam “Aku Terima Nikahnya” contohnya, kita boleh nampak dia nak bagitahu susahnya hidup selepas kahwin ni. Kadang-kadang boleh manage, kadang-kadang susah sikit. Kita juga boleh nampak macam mana peranan seorang bapa itu begitu penting dalam membentuk  cara pandang dalam hidup. Cara pandang dalam hidup ni lah yang akan membentuk cara hidup, prinsip yang kita pegang, dan juga matlamat yang kita nak capai. Kita juga akan melihat dunia dari pandangan yang lebih luas berdasarkan dari bahan bacaan kita tadi.

quotes-reading-furnishes_15690-1
Dah baca tu jangan lupa berfikir pula

Kelebihannya kalau pandangan kita ni luas, kita akan nampak bahawa terdapat banyaknya cara untuk hidup… Banyak perkara yang boleh dibuat dalam hidup ini untuk mencari makan. Dan banyak juga cara untuk beramal demi hari mati kemudian. Kadang-kadang kita tak nampak bagaimana membuat baja boleh menambah amalan kita di akhirat nanti. Jika baja tadi digunakan supaya pekebun boleh menyara hidup mereka dengan rezeki yang halal, tak ke kita terima sebahagian amal mereka? Mungkin tak semestinya, tapi insyaAllah kalau betul niatnya.

Manusia ni ada yang hidup untuk diri sendiri, ada juga yang hidup untuk orang lain. Ada juga yang duduk di antara dua tu. Satu perkara untuk diingatkan, kita ni hidup bukan seorang saja di bumi ni. Kita hidup dalam komuniti. Dan dalam setiap komuniti adanya keperluan. Contohnya pendidikan, kemajuan teknologi, perdagangan, pentadbiran dan sebagainya. Seperti contoh baja tadi, sekiranya baja itu dibuat untuk cukup kegunaan diri sendiri sahaja, maka sendiri saja lah yang menerima manfaatnya. Jika dibuat lebih sehingga pekebun lain pun boleh beli, maka bukan sahaja membantu pekebun lain, malah dapat menyara diri sendiri dengan jual baja. Ehem.. Pengaruh bisnes di situ..

Sudah tentu kehidupan akhirat lah yang paling layak diutamakan, namun kita juga tak boleh tinggalkan dunia. Namun, ada juga yang kerja tak ingat dunia macam dia tak ingat akhirat. Jadi, kerja lah sebanyak mana yang boleh, cuma cari lah balance antara dunia dan akhirat nanti. Kerja itu pun ibadah, yang juga boleh menambahkan amal. Maka la la la kerjalah…